Laman

Sabtu, 05 Agustus 2017

Cakwe

Assalamu'alaykum


Tidak terasa sudah seminggu absen ngeblog yah hihi...lagi bingung mau bikin apaan gitu. Iseng iseng saya buka koleksi resep eh ketemu resep Cakwe.
Ketika saya masih di Solo dulu sering banget ketemu penjual cakwe di pinggir jalan. Nama lain cakwe ini "janggelut" kalo di Solo. Biasanya dijual bareng kue bantal atau bolang baling. Di sekitar rumah saya, setipa malam ada beberapa penjual cakwe pake gerobak. Kalo siang biasanya mangkal di depan sekolahan. Jika pingin, kadang beli saja di luar. Rasa alot cakwe sangat khas dan bikin kangen. Konon resep aslinya menggunakan amoniak kue yang bisa membuat cakwe jadi garing. Tapi bahan satu ini saya skip. Saya gak mau pake dan gak tau beli di mana. Memang sih tanpa amoniak tekstur cakwe jadi berasa lembab tidak segaring cakwe yang beli. Meski begitu lumayan deh bisa bikin cakwe sendiri. Untuk tekstur alhamdulillah bisa berongga meski tidak segede yang beli jadi. Tapi maaf saya lupa membuat pic yang ada potongan cakwenya, piiiisss ✌✌✌✌😀😀😀

Cakwe
Resep : Bunda Estherlita

Bahan :
500 gr terigu serbaguna
1/2 sdm baking powder

1 sdt (3gr) yeast
300 cc air hangat
1 sdt gula
1 sdt garam
4 siung bawang putih cincang halus/parut
vetsin/penyedap rasa jika suka
merica sedikit.

Kuah cakwe
2 bh cabe merah besar
5 bh cabe merah keriting
½ sdt garam
2 sdt gula pasir
500 ml air
1-2 sdt cuka (air jeruk lemon/nipis)

* Haluskan semua bahan kecuali cuka menggunakan blender. Tuang ke dalam panci dan rebus sampai mendidih. Koreksi rasnya. Saring, masukkan cuka aduk rata. Siap digunakan.

Cara :
1. Campur terigu dengan baking powder. masukkan dalam mixer besar dengan hook pengadon roti (kalau gak ada ya masuk ke baskom dan diuleni tangan).

2. Masukkan gula dan yeast campur rata, masukkan air hangat dan biarkan tercampur agak rata, baru masukkan garam, merica, bawang putih dan vetsin jika suka.

3. Uleni hingga kalis. diamkan 30 menit (tutup serbet/palstik cling wrap), uleni kembali 5 menit. Bulatkan, tutup lagi lalu biarkan hingga mengembang hampir 2 kalinya selama minimal 6 jam (saya mulai jam 21.00 - 07.00 keesokan hari). Tanda sudah cukup mengembang dari adonan elastis mudah ditarik. Adonan akhir agak lengket di tangan ya.

4. Bagi 4 adonan, gilas agak tipis sambil ditaburi terigu, potong persegi 4 seperti pita besarnya/panjangnya sesuai selera. Ambil dua potong adonan lalu tempelkan dan tekan dengan sumpit agar menempel satu sama lain, goreng dalam minyak banyak dan panas. Angkat dan sajiian bersama kuahnya.



6 komentar:

  1. Pernah dengar sih namanya tp di Medan gk ada yg jual. Apa mgkn aq yg gk tau ya. Apa ini golongan chinese food mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul tergolong chinese food. Di solo dan ciledug termasuk jajanan anak sekolah juga. Dibuat stick kecil keciiill gitu trus dkasih saus sambal rada encer

      Hapus
  2. Sepertinya enak tuh, mba Rina. Belum pernah makan cakwe soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mbak buat aktivitas memamah biak hihi...tekstur khas cakwe tuh alot ya. Ketika hangat gak terlalu alot tapi begitu dingin gak kalah sama sandal jepit, hahah....untuk mengurangi alot harus dimakan sama kuahnya. Eh ya menggorengnya jangan terlalu kering biar nggak alot maksimal. Capek deh rahangnya 😀😀😀

      Hapus
  3. wuih mba Rina buat cakwe... di dekat rumah untung ada penjual cakwe, kalau mau cakwe tinggal meluncur he he he..
    he eh mba, enaknya hangat ya, kalau sudah dingin alot, mau diputus aja tuh pake gigi susah banget, ngilu-ngilu deh gigi mutusin cakwe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem. Kalo pingin cakwe juga beli aja. Sensasi alotnya itu lho yang bikin kangen, hihi....

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.