Laman

Rabu, 26 Juli 2017

Puding Tape Panggang

Assalamu'alaykum


Lama bener saya gak makan tape singkong. Hampir setahun kali (kok kuat ya hihi 😁😁😁). Kangen deh.
Padahal abang tape tiap hari bersliweran di depan rumah lho. Jadi pingin ngolah tape lagi. Ini gegara saya iseng buka buka buku Hot Pudding terbitan Gramedia. Di dalamnya tertulis resep Pudding Tape. Perasaan di internet pernah booming deh puding tape ini. Ternyata bener. Mba Hesti pernah share resepnya di blog. Ada beberapa perbedaan pada resepnya. Komposisi santan dan telur berbeda. Tepung yang dipakai pun beda. Di buku menggunakan maizena, resep mb Hesti pakai terigu. Resep mb Hesti pake margarin, sedang di buku tidak ada. Saya ingin menggabungkan resep keduanya, tapi sesuai dengan selera saya. Dalam benak saya, puding tape haruslah bertekstur lembut dan lumer. Tinggal diemut langsung "ilang" bablas ke dalam mulut. Ternyata saya salah hahahah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Meski judulnya puding tetep aja rasanya padat karena pakai tape. Tapi nggak sepadat prol tape ya. Kayak bingka ini teksturnya.  Setelah matang puding ini harus didinginkan dahulu supaya mudah dipotong. Selain itu lebih enak deh kalo keluar dari kulkas, menurut saya. Atau kalo mau, bisa dimasukkan loyang individual gitu ya. Jadi begitu dingin bisa langsung dinikmati tanpa harus masuk kulkas. Sekarang cekidot resepnya yuk πŸ‘‡πŸ‘‡πŸ‘‡

Bahan :
- 300 gr tape singkong, buang seratnya
- 150 gr gula pasir
- 400 ml santan sedang
- 100 gr tepung jagung/maizena
- 2 butir telur
- 100 gr margarin, lelehkan
- 2 sdm susu bubuk
- 1/2 sdt vanili bubuk

Olesan :
- telur kocok untuk olesan
- keju cheddar parut
- kismis, rendam air hangat sampai mengembang, tiriskan

Cara membuat :
1. Siapkan loyang persegi ukuran 20x20x5 cm, alasi kertas roti. Lebihkan bagian sisinya supaya mudah mengeluarkannya dari loyang jika sudah matang. Oles margarin, sisihkan.

2. Remas remas singkong dan gula pasir hingga lembut. Masukan telur dan margarin, aduk rata menggunakan whisker.

3. Masukan tepung jagung, susu bubuk dan vanili. Aduk hingga rata. Kemudian menyusul masukkan santan. Aduk sampai tercampur rata. Hasil akhir adonan agak encer ya. Tidak sekental cake. Kira kira sekental susu kental manis.

4. Tuang adonan ke dalam loyang yang sudah dioles dan dialasi kertas roti. Panggang dengan panas oven 180C sampai permukaan sudah set +- 30 menit. Keluarkan. Olesi telur, taburi kismis dan keju parut.

5. Panggang lagi sampai matang sekitar 15 menit. Keluarkan dari oven. Dinginkan dahulu supaya set dan mudah dipotong.



7 komentar:

  1. Yummy bgt ini...aq suka bgt olahan tape kyk gini mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss... tape diapain saja tetep enaks πŸ˜‹πŸ˜‹

      Hapus
  2. lembut kliatannya...bikin ngiler deh, apalagi lihat foto paling atas he he he
    eh btw karena gerd itu ta mba jadi lama ga makan tape atau karena memang ga pengen makan tape hampir selama setahun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu teksturnya mirip bingka mb monic. Padet gitu.

      Gak pernh makan tape ya salah satunya untuk menjaga kesehatan saja. Kadang masih suka berasa panas di ulu hati kalo habis makan tape. Makanya belajar cuek sama abang tape yang lewat. Gak berasa bisa cuek hampir setahun wkwkwkwk πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  3. Liat gambarnya, duh..., begitu menggoda. Mmmmmm...., yummy.
    Sayangnya, saya tidak suka makan tape.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman kecil dulu diriku gak suka tape mb Sitti karena sering dapat tape asem. Begitu pindah ke Ciledug, gak disangka tapenya selalu manis. Jadi sering beli tape deh. Tapi sekarang udah jarang beli. Jaga lambung. Kasian badan kalo jadi protes gegara keseringan makan tape πŸ˜‰πŸ˜‰πŸ˜‰

      Hapus
  4. Emmm yummy banget kelihatannya😊ntar nyoba praktek resepnya..

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.