Halaman

Rabu, 25 Maret 2015

Tips Membersihkan Cetakan Kue Lumpur dan Pukis

Assalamualaykum

 
Beberapa waktu lalu ketika saya posting Kue Pukis ada seorang pembaca ( colek Irene ) yang bertanya cara membersihkan cetakan untuk pertama kali.
Di situ saya beri petunjuknya dan saya berusaha sedetil mungkin menuliskan tipsnya. Saya yakin pasti akan sangat bermanfaat bagi teman-teman pembaca DapurManis. Berikut saya tuliskan lagi dengan tambahan sedikit tips supaya mudah dicari jika membutuhkan.

1. Pertama kali cuci pake sabun dan air. Pastikan membilas sabunnya sampai bersih ya. Trus dilap sampai kering.
2. Beri 1/2 sdt minyak goreng di masing-masing lubangnya, ratakan pake kuas, kemudian panaskan di atas api kecil sampai berasap. Pada tahap ini akan kelihatan item-item deh. Matikan api. Setelah dingin dilap sambil digosok-gosok menggunakan lap kering. Pake tissue juga boleh. Tuangi lagi 1/2 sdt minyak goreng, panaskan kembali dan dinginkan. Lap lagi. Ulangi 2-3x sampai warna item memudar.
3. Jika warna item memudar buang minyaknya, lap dengan lap bersih. Olesi lagi dengan minyak goreng. Sebaiknya sehari sebelum dipake lakukan "ritual" seperti di atas. Setelah benar-benar bersih olesi minyak goreng dan biarkan semalam dengan kondisi tertutup supaya cetakan tidak kotor. Hal ini juga bertujuan supaya minyak menempel sempurna di cetakan.
4. Setelah selesai dipake, cukup dilap pake lap kering kemudian diolesi minyak goreng setiap lubangnya. Bungkus cetakan menggunakan plastik kemudian disimpan.
5. Jika mau digunakan kembali cukup dilap kemudian dioles minyak dulu sebelum dipake memanggang. Cetakan begini ngga perlu dicuci biar nggak lengket. Sedang minyak goreng berfungsi mencegah bahan tidak berkarat.


Kok ribet ya kayaknya harus digosok berulang-ulang ? Memang iya. Ribet. Tapi cuma sekali saja kita melakukannya. Untuk seterusnya udah bebas tugas deh nggak perlu nyuci dan bebersih sedetil mungkin kayak pertama kali.

Oh ya, jika pertama kali dipake masih nempel item-item, buang saja kuenya. Nanti batch kedua dst insya allah nggak item-item lagi. Mungkin lapisan logamnya itu meresap ke dalam kuenya karena luntur.
Selain kue pukis dan lumpur, cetakan carabikang (bikang) atau martabak manis juga sama cara membersihkannya ya.


 

22 komentar:

  1. Sy dl smpe sutris mba pas beli cetakan corobikang,prtma kali sy cuci biasa,pas sy pake bikin kue lumpur kok ada item2 dikuenya,kloter kdua msuk msh jg item2,smpe hbs satu adonan kbuang smua,ternyta gt ya caranyaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang ya kalo sampai kuenya dibuang semua. Memang cetakan begini suka bikin senewen kalo mau beli, habis banyak yang nggak tau cara membersihkannya. Paling enak kalo dapat warisan cetakan kuno karena biasanya sudah bebas item-item *sambil berkhayal ada yang mau memberi warisan cetakan kuno padaku hihi*

      Hapus
  2. Mbak Rina, bener nih dipostingin khusus utk tips ini pasti bermanfaat buat yg lain. Tku. -irene

    BalasHapus
  3. mbak rina saya ada membeli cetakan kue lumpur karena saya mau buat bolu kering dan jika memanggangnya di kompor perlu juga api atas maka saya masukkan saja cetakan lumpur ini ke dalam oven namun sayangnya bolu ini lengket di cetakan lumpur tersebut apakah dengan cara membersihkan cetakan diatas membuat bolu kering tidak lengket ??? makasih mbak rina

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo cetakan seperti itu dimasukkan ke dalam oven emang bisa bikin matang kuenya ya ? Saya belum pernah nyoba masukin cetakan pukis ke dalam oven sih. Kenapa nggak dipanggang 2x kali bolu keringnya. Pertama di cetak pake cetakan pukis sampai matang. Selanjutnya ditata di atas loyang kemudian dioven sampai kering. Jadi nggak resiko lengket di loyang pukisnya.
      Kalo terlanjur meninggalkan kerak, coba loyangnya direndem air dulu dan setelah keraknya lunak, digosok sabut stainless supaya keraknya ilang. Jangan pake sabun yah. Setelah keraknya ilang, keringkan, olesi minyak dan panasi berulang-ulang seperti step di atas. Semoga berhasil.

      Hapus
    2. bisa matang mbak rina malahan bisa mengembang bolu kering tersebut karena cetakan lumpur saya tidak tebal seperti cetakan pukis. sayangnya kemarin ketika membersihkan cetakan lumpur ini saya rendam dulu dengan air beberapa lama terus saat membersihkannya saya gunakan sabun pembersih dan abu gosok (apa mbak rina tau abu gosok ini apa ?). bolu kering ini kami sebut wadai bahulu mamak saya mengatakan membuat bahulu ini bisa dikompor tapi diatas cetakan lumpur ini harus ada api yang dibuat dari tempurung kelapa atau dari arang tapi karena ribet harus menyalakan api diatas cetakan lumpur ini maka saya pikir ini sama saja dengan oven yang ada api atas bawah maka saya masukkan saja cetakan bahulu ini ke dalam oven. ok lain kali jika saya membuat bahulu ini lain kali cetakan lumpurnya saya panasi saja dengan minyak berulang-ulang karena kemarin saya menggunakan margarine saja dan cetakan ini pun baru perdana saya gunakan. terima kasih mbak rina tipsnya

      Hapus
    3. Abu bekas bakaran kayu/arang kan ? Jadul pernah pake abu gosok buat nyuci piring dan gelas. Hasilnya jadi kinclong. Tapi sekarang nggak pernah pake lagi karena saluran air bisa kesumbat

      Hapus
  4. Barusan aku pake cetakan pukis luntur tur mba di kue pukisnya. Baru pertama kali dipake sih. Sedikit sih cuman sayang klo dibuang. Ya dimakan aja lah gpp hehe. Besok mau pake cetakan martabak berati harus diritualin dulu nih. Thanks ya mba sharingnya ternyata ga perlu dicuci ya cukup di lap aja :)

    bunda azam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo pertama kali pake emang seringkali luntur. Silakan dicoba step di atas. Semoga berhasil bikin kue pukis cantik ya....

      Hapus
  5. trimakasih infonya sangat menarik,,
    bermanfaat sekali,,
    mantap,,

    BalasHapus
  6. Klo ngebersihin cetakan martabak manis mini yg persegi yg baru beli sma jg ya mba?

    BalasHapus
  7. Saya udah beberapa x di pnasin pke minyak trus di gosok masih aja ada yg item tpi agk berkurang sih

    BalasHapus
  8. Iyaaa lagi mencoba nih tipsnya udah lebih dari 3x masih item, eehh cetakannya ikut berkerak item dilap gak ilang, begitu gppkah? atau mesti di kerok keraknya ituu??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerak sebisa mungkin harus dibersihkan supaya tidak merusak cetakan. Bisa korosi (berkarat atau malah berlubang karenanya). Kerak itu bisa merusak cetakan ya. Coba digosok pake sabut stainless tanpa sabun. Tapi harus telaten sih menggosok keraknya. Jika kerak sudah bersih, lakukan step di atas. semoga membantu ya

      Hapus
  9. mbak terimakasih udah share tipsnya, aku barusan beli cetakan pukis sama cetakan kue cubit, makenya ntah kapan2 hehehe seneng ngumpulin cetakan aja sih, tp insyaallah aku lakuin tips yg mbak share, trs kl disimpen lama cetakan yang udah dioles minyak apa ngak bau tengik nanti minyaknya ya mbak.

    BalasHapus
  10. Saya baru dpt kiriman cetakan kue pukis...MashaAllah sampai kaget cetakannya luntur ke kue, baru sj ini saya coba cetakannya...pikir2 mungkin kurang bersih pas nyuci pertama...akhirnya saya cuci lg...lohh..sampai 10 x gosok...sampai.pakai gosokan.steinlestil...tetap sj masih.keluar hitam2...hiks mau nagiss..kue dibuang akhirnya.. takut makannya..duhh cetakannya jauh2 datangnya..kiriman dr adik dari indonesia....saya kecewa pikir2 yahh d buang saja...hiks hiks😭..tapi sy coba buka google..ternyata ada tipsnya...saya coba tips dr mbak rina...Terimakasih

    BalasHapus
  11. Ga sangka ketemu artikel ini..td nya ud pasrah bikin maklor ga jd dicetak ajalah abis beli cetakan item mulu telornya...makasih yaa infonya bermanfaat bgt

    BalasHapus
  12. Mbak, klo cetakan pie yg bhnnya kayak aluminium itu apakah jg perlu dibersihkan pake cara ini ato cukup disabun biasa? Makasih

    BalasHapus
  13. trima kasih sangat bermanfaat dan membantu

    BalasHapus
  14. Wah makasih banget yaa. Tipsnya lengkap dan detail. Kayaknya aku bisa pake tips ini juga untuk bersihin cetakan waffle anti lengket yang aku punya, toh bahannya kayaknya sama. Makasih banget yaa... izin simpan artikelnya juga yaa.. thanks

    BalasHapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.