Laman

Rabu, 19 Desember 2012

ROLADE TAHU DAN DAUN SINGKONG

Assalamualaykum



Sengaja saya membuat cemilan ini karena ingin nostalgia di saat saya tinggal di Bawen, Ungaran Kab Semarang. Untuk pertama kalinya saya makan gorengan dengan nama rolade.
Rolade ini dibuat dari daun singkong rebus yang diiris dan dicampur dengan tahu halus, diberi bumbu kemudian dibentuk bulat, dicelupkan dalam adonan tepung dan digoreng. Sempat heran ada gorengan seperti ini. Buat saya cukup unik gitu. Karena setahu saya yang namanya rolade adalah adonan ayam yang dibentuk memanjang kemudian dikukus dan digoreng. Rollade ayam untuk sup maksudnya. Tapi ketika mencicipinya ternyata enak. Dan akhirnya, cemilan ini biasa saya bikin ketika saya menginginkannya. Saya jadi berpikir mungkin ini rolade versi praktisnya ya. Murah meriah lagi...

Kunci utama supaya hasilnya enak adalah jangan pelit bumbu !! Daun singkong dan tahu yang rasanya hambar (anyep) harus diberi bumbu yang kuat untuk menghasilkan rolade yang enak. Jika saya membeli rolade dulu, bumbu penyedapnya amat sangat berasa. Tapi jika bikin sendiri, bumbu ini bisa dikontrol. Bumbu yang digunakan juga sangat sederhana. Hanya ketumbar, bawang putih, kemiri dan garam. Supaya warnanya cantik diberi kunyit juga. Untuk membuat adonan tepung jangan terlalu encer ya karena adonan ini digunakan untuk membalut adonan daun singkong. Jika terlalu encer, tahu dan daun singkong akan berhamburan ketika digoreng.



Bahan :
300 gr tahu putih
1 ikat daun singkong, direbus sampai empuk
200 gr tepung terigu
300-350 ml air

Bumbu halus :
1 sdt ketumbar
7 siung bawang putih
5 butir kemiri
3 cm kunyit
garam secukupnya

Cara membuat :
1. Bungkus tahu dengan serbet bersih, beri pemberat supaya tiris airnya. Haluskan tahu, sisihkan.  Peras daun singkong rebus sampai habis airnya (setelah diperas kira-kira beratnya 250 gr )
2. Iris-iris halus daun singkong kemudian campur dengan tahu halus. Beri 2/3 bumbu halus, aduk rata. Cek rasanya. Jika suka beri bumbu penyedap/vitsin secukupnya.
3. Ambil adonan daun singkong sebanyak +- 1 sdm, bentuk bulat sambil dikepal-kepal supaya padat. Lakukan terus sampai habis. Sisihkan.
4. Dalam wadah yang lain campur terigu dan sisa bumbu halus, tuangi air sampai rata dan kental seperti adonan tempe mendoan ya. Cek rasanya.
5. Panaskan minyak goreng yang cukup banyak. Celupkan bola-bola singkong ke dalam adonan terigu sampai terbalut rata. Goreng dalam minyak dengan api sedang sampai kuning kecoklatan. Angkat dan tiriskan. Sajikan bersama cabe rawit.











16 komentar:

  1. hi rina,
    gimana rasanya nie..firstime dengar..mesti sedap nie:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi juga zila...

      buat kami sekeluarga cukup lezat zila. apalagi kami penggemar aneka macam makanan yang digoreng. Jika zila penggemar makanan yang digoreng, Insya Allah akan suka...

      Hapus
    2. Ini gorengan favorite ku mulai dr SD smpai SMK gak pernah bosen kl g ada ini barubyh ke 2 Mendoan tempe yh mash setengah masak aq angkat aja sendiri masih panas2 giti smbil dtiup2 tapi tetep favorite no 1 Nya ya Rolade tahu daun singkong ini.... ( From Temanggung ) skrg tinggal d riau kalau kepengen ya bikin sendiri...

      Hapus
  2. kalau di ganti bayem gimana mb???
    biar eikeh kuat kayak popeye gitu ....xixixi
    kyknya bisa d sajikan alternatif lauk yo mb.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku belum pernah pake bayam mb mimie...
      mb mimie cobain deh pake bayam biar kuat kayak popeye, hahaha...

      Kalo mau dijadikan lauk silakan, tapi selama ini aku gadoin aja sambil nyeplus cabe rawit ijo...

      Hapus
  3. naahh...seide sama mba mimi, kalo diganti sayur lain gimana rasanya nih jeng ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha...pertanyaannya pada kompakan nih...
      Coba aja mb erika, siapa tau bisa lebih enak.
      kalo untuk tekstur pasti lebih empuk pake bayam daripada daun singkong...

      Hapus
  4. Hy mbak rina,.. salam kenal,.. saya orang ungaran yg merantau di jakarta. Kangen juga dengan rolade ini,disini gk ada yg jualan T-T.. cari2 resep nemu di blog nya mbak Rina,. nanti weekend mau praktek masaknya:D

    BalasHapus
  5. Mba. Di Temanggung juga ada. Jadi kangen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aiiihhh kenapa nyebut-nyebut temanggung sih. Jadi kanget berat karena lebih dari 30 tahun belum ke sana lagi huhuhu.....

      Hapus
  6. lagi kepengen rolade juga.. kalau di ambarawa tinggal beli ke tukang gorwngan deket stasiun, di jakarta ga tau beli dimana..

    BalasHapus
  7. Haloooo Mba Rina...
    Dari kmrn pengen bgd sama gorengan yang satu ini, skrg tinggal dibekasi nyari sana sini gk ada yg jual gorengan ini. 10th lebih tinggal dimagelang jd anak rantau. Gk susah nyari gorengan ini dimgl. Akhirnya nemu jg resep yang sesuai bayangan. Mau langsung eksekusi buat menu buka puasa hari ini. Makasih mba rina resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini gorengan cuma ada di temanggung magelang semarang dan sekitarnya.... d riau jg ga ada sama sekali harus bikin sendiri kalau kepengen

      Hapus
  8. Di kulkas jg lg ada daun singkong rebus sisa pas masak daun singkong bumbu kuning... cuss langsung praktek ahh, buat buka puasa nanti.. ;)

    BalasHapus
  9. D riau malah sama sekali tidak ada yg jual rolade ini... awal2 Merantau d drh dumai sebelah mess ada jual gorengan bermmacam2 Ada tahu cokol,tempe kemul, bakwan atau gimbal, trus gotengan manis (Kl di riau namanya GODOK ) dll. Singkat cerita perut terasa lapar nih buka tudung saji d meja ada nasi dan sambel telur... rasanya kurang pas kl g ada sayurnya iseng2 keluar ke sebelah mess cari rolade singkong (biasa kl d jawa pasti ada kl jualan gotengan) Dengan pedenya aq tunjuk gorengan yang menyerupai rolade dain singkong tu... itu pak saya beli 5 Buah ya pak... kata ku.... dibungkuslah 5 bh gorengan yg saya tunjuk tadi dan saya bayar 5000 krn harganya 1000/Pcs wkt itu msh tahun 2003. Sepulang dr beli gorengan gak sabar krn laper aq langsung ambil piring sama nasi beserta sambelnya dengam perasaan semangat 45 nafsu makan bertambah krn terbayang rolade daun singkong kesukaanku dr kecil mulai SD smp SMK kl jajan tiap hati pasti Rolade gak ketinggalan krn gak mboseni... satu suapan nasi beserta sambelnya pas aku mau nyuap roladenya aku pegang kok keras kali roladenya pas aku cuil rupanya dalamnya bukan daun singkong melainkan ketan merah yg di kasih inti parutan kelapa rasanya manis.. seketika itu nafsu makan langsung turun drastis ., rasanya gelo banget kenapa td kok gak di coba dulu wktu beli atai d tanya dulu itu apa isinya.. Haduh rupanya kl org sini bilang itu Godok manis... Setelah kejadian itu saya coba lagi muter2 keliling kota dumai semua yg ada jual gotengan aq tanyain dan hasilnya tidak ada sama sekali yg jual rolade daun singkong smpe pindah pknbaru, kerinci dll d riau smp skrang gak pernah nemu yg namanya roladhe daun singkong... kl d pknbaru krn jarang d mess danbtinggal sm bu lek kadang 2 ada juga bikin rolade dan smp skrg kl kepengen mkn rolade ya bikin sendiri dengan reaep ngarang dan alhamdulillah skrg dah bisa yg awalnya coba2 Selalu gagal skrg krn dah sering coba makanya dah bisa... itulah cerita pertama kali merantau dan kangen dg masakan kampung... selanjutmya masakan empis2 sekian dan terima kasih..Wassalam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...seru deh baca ceritanya. Hampir saja Godog dipake lauk nasi hihi...
      Saya di ciledug juga gak ada rolade daun singkong. Kalo pingin harus bikin sendiri. Alhamdulillah bisa tetep enak kok

      Hapus

Dikarenakan banyaknya komentar yang tidak pantas atau link "titipan" yang muncul di komentar, maka setiap komentar yang masuk akan saya seleksi. Hanya komentar yang sekiranya pantas, sopan dan tidak mengandung kekerasan yang akan tampil di komentar. Link jualan obat atau promo produk juga akan dihapus. Terimakasih atas perhatian anda yang telah mengunjungi dan meninggalkan komentar manis di DapurManis. Saya menghargainya sebagaimana apresiasi anda terhadap blog ini.